There was an error in this gadget

Sunday, December 27, 2009

Kisah cinta ana

Masih ingatkah enti dengan mimpi jaulah itu?
bahawa kita berdua berjaulah di satu tempat,
-Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar,
Allah menyampaikan rindu ana rupanya...!

Masih ingatkah enti dengan kata-kata ini?
Ukhti Hidayah,
Bicara kita adalah bicara sufi...
Tanpa suara dan kata-kata...
Kerana penghubung kita adalah suara hati...
Bertemu... Berpisah...
Kerana ALLAH

Masih ingatkah enti dengan kesedihan ini?
"Akak, saya rasa cam dah kena fitnahlah"
dan sepotong ayat dihantar sebagai peringatan,
"Wa mayya'mal minassolihati fa hua mu'min wala yukhofu dzulman wala hadma
-maka barangsiapa yang beriman dan beramal soleh tidak akan ada ketakutan baginya akan penggugatan hak dan kezaliman.Allahu musta'an" (refer matsurat kubra)


Masih ingatkah enti dengan pujian ini?
"Akak ni baik sangat2...lah...."dan pelbagai lagi pujian diajukan bertalu2,
Lalu pujian itu dijawab,
"Andai didapati kebaikan dari seseorang janganlah dipuji selagi ia belum mati kerana kita tidak tahu bagaimana pengakhirannya, gantikanlah ia dengan doa berpanjangan agar akhirnya sampai ke syurga- qudama' ''

Asif jiddan...maafkan andai tersalah pertanyaan,
Sama tapi tak serupa; hanya keliru dengan pernyataan,
Moga segala yang dilalui, adalah tarbiyyah dari Allah!,
Dan 'sentuhanmu' adalah satu memori sangat bererti dalam lipatan hidup ini,

Ukhuwwah fillah abadan abada,
Tidaklah ana kira kisah ini ibarat Tsauban dan Rasulullah,
Penuh harapan agar menjadi seperti Rasulullah dan Abu Bakar,
Dan kerana itu tangisan ini bukanlah bererti mati tapi satu motivasi!

Andai terlupa mendoakan,
Moga kaktus2 itu terus berbunga-bunga, berzikir, berdoa untuk tuannya,
Dari lubuk hati yang paling dalam,
Uhibbukifillah.
..

Untuk beliau yang membacanya
Jazakillah hu khairan katheera atas segalanya

Thursday, December 17, 2009

Friday, December 11, 2009

Universiti kebanggaanku!


Assalamualaikum...

Kadang-kadang pernah juga dengar;

Erm dia tu dah berubah lah..dah tak macam dulu lagi...

Oh ye? berubah macammane...

Lain sangat...

Erm..dia belajar kat mana ek

Tahla, balik2 cuti dah jadi macam tu

Lain macammane

Jadi lebih baik..alhamdulillah


Universiti of Tarbiyah

Universiti itu...
Buat dia sangat lain...
Penuh dengan pensyarah-pensyarah yang best
Yang mengajar erti siapa diri ini

Universiti itu..
Bukan untuk orang pilihan tertentu
Tapi untuk semua orang

Pendaftaran percuma
Tiada syarat kemasukan
Ada di mana-mana cawangan universiti yang ada (insyaAllah)

Keterangan lanjut: hubungi pemilik blog di;

universityoftarbiyyah@yahoo.com

Berilah peringatan

Thursday, November 12, 2009

InsyaAllah; ana disini dan akan terus disini

Assalamualaikum

Curahat untuk orang-orang luar biasa, dengan harapan difahami, diteliti, dan bersama memuhasabah diri....

Sedih rasanya...melihatkan A dan B sentiasa memperkatakan 'perbezaan' antara satu sama lain atau dengan kata lainnya.......................

Ya, ana percaya memang ada bezanya jika kita membawa kereta yang berbeza walau menuju ke destinasi yang sama. Mungkin kereta A lalu tol dan mungkin kereta B tak lalu tol atau banyak je yang singgah kat mana-mana atau mengambil sikap non-stop.Apalagi jika ada yang disepanjang perjalanan tanpa sedar telah menumpang dikedua-dua kereta atau tiba-tiba sang penumpang mula mengambil teksi...apa pula kata si pemandu yang berhempas pulas dari mula menghidupkan enjin, sampai setengah perjalanan, mungkin terpaksa hantar bengkel dulu (kerana rosak) sebelum sampai ke destinasi?

Apapun bagi ana bagaimana ana berfikir di sepanjang perjalanan itulah yang penting, jika seiring dengan majoriti penumpang termasuk pemandunya sekali maka itulah kereta yang paling sesuai (insyaAllah) andaikata minoriti penumpang merasakan sepatutnya ada dikalangan ahli keluar dari kereta, maka majoriti masih menang, dan yang paling penting jangan dipaksa penumpang-penumpang yang tak nak tumpang kereta kita!

cinta dan kasih sayang itu disini, kerana segalanya bermula disini....doa antunna sentiasa ana harapkan agar....

ana dapat bawak kereta manual dengan expertnya =)


Di sisi mujahid ada mujahidah

Terkadang hati ini tertanya-tanya....kenapa masih perlu menunggu sedangkan aku tahu, aku telahpun menemui mujahidku… diri ini terlalu yakin, dialah jawapan doa hari2 ku… “Ya Allah, kurniakanlah kepada ku hamba Mu yg soleh sebagai suami, agar dia dapat membimbingku menuju syurgaMu…” Resah gelisah hati menunggu…mengira setiap detik dan waktu… impian itu menjadi kenyataan… bersama-sama si mujahid… menemaninya dalam perjuangannya… eh?? perjuangan??

Ya Allah…aku lupa lg… seorang mujahid, tujuannya satu… berjuang malah berkorban utk menegakkan Deen-ul-haqq… walau telah bergelar suami, perjuangan tetap berjalan.. pengorbanan tetap diteruskan!! Malah itu juga seharusnya menjadi perjuangan aku juga bukan?.. Allah tidak menjadikan bagi seseorang dua hati dalam rongganya….” [33:4] Hati si mujahid telahpun sarat dgn cinta kepada Rabbnya.. yg menjadi pendorong kepada perjuangannya.. (begitulah harapnya) .. mana mungkin pada masa yg sama, si mujahid menyintai ku (setelah bergelar isteri) dengan sepenuh hatinya? Walaupun setelah ku curahkan selautan sayang.. ku legakn penat lelah perjuangannya dengan gurauan manja.. ku cukupkan makan pakainya….si mujahid masih tidak boleh leka dr perjuangannya!!

isteri dan anak-anak
Ya Allah, aku kah yang akan menjadi fitnah yang melekakannya dari perjuangannya yg dulu cukup ikhlas hanya untuk Rabbnya???..... “Katakanlah, “ Jika bapak-bapakmu, anak-anakmu, saudara-saudaramu, ISTERI-ISTERImu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perdagangan yang kamu khuwatirkan kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, lebih kamu cintai daripada Allah dan RasulNya serta berjihad di jalanNya, maka tunggulah sampai Allah memberikan keputusanNya” dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik”…..[9:24]

Oh tidak!! Aku tidak mahu menjadi penyebab si mujahid leka akan tanggungjawabnya yang lebih besar…tanggungjawabnya utk Ad-Deen ini…. Tapi sanggupkah??...sanggupkah diri ini hanya memperoleh secebis hati si mujahid yg telah sarat dgn cintanya kepada yg lebih berhak?? Sanggupkah diri ini sering ditinggalkn tatkala si mujahid perlu ke medan juang?? Malah sanggupkah diri ini melepaskn si mujahid pergi sedangkn hati ini tahu si mujahid yg teramat di cintai mungkin akan keguguran di medan juang??..sanggupkah???


adakah aku sehebat Sumayyah keluarga Yassir??

Ya Allah... Layakkah diri ini menginginkan suami semulia Rasulullah s.a.w?? sedangkn diri ini tidak sehebat Khadijah mahupun Aisyah... Lihat sahaja isteri-isteri Nabi... Ummul-muslimin...Ummi-ummi kita...lihat saja perjuangan dan pengorbanan mereka... lihat sahaja ketabahan hati mereka... sehinggakn setelah diberi pilihan antara cinta duniawi dan cinta mereka terhadap Allah dan Rasul... Wahai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu “Jika kamu menginginkan kehidupan di dunia dan perhiasannya, maka kemarilah agar kuberikan kepadamu mut’ah dan ku ceraikan kamu dengan cara yang baik“ [33:28]

Allah dan Rasul tetap menjadi pilihan! Mampukah aku menjadi seperti mereka?? Mampukah aku membuat pilihan yang sama kelak, setelah mabuk di lautan cinta kehidupan berumah tangga?? Mampukah aku mengingatkn si mujahid tatkala dia terlupa dan terleka dari cintanya dan tugasnya demi Rabbnya?? Atau aku juga akan turut hanyut malah lebih melemaskn lagi si mujahid dengan cinta duniawi?? Ah sudah wahai hati, hentikan saja angan-anganmu, hentikan saja kiraan waktumu.... Masanya belum tiba utuk kau memiliki si mujahid, kerana kau sendiri belum lagi menjadi seorang mujahidah yang sebenar!!

banyakkan bersabar wahai diri...
Hati, janganlah kau sibuk mengejar cinta mujahid, tetapi kejarlah cinta Penciptanya...Hati, janganlah kau lekakan aku dengan angan-anganmu...sedangkan masih terlalu banyak ilmu yg perlu ku raih.... Hati, sedarkah engkau ujian itu sunnah perjuangan??...tapi kau masih terlau rapuh utk menghadapinya...kau perlu tabah!! dan aku tahu, kau tak mampu utk menjadi sebegitu tabah hanya dalam sehari dua... Duhai hati... bersabarlah... perjalanan kita masih jauh.... bersabarlah... teruskan doamu... hari itu akan tiba jua....
pabila engkau telah bersedia menghadapinya kelak.... bersabarlah.....

Sunday, October 4, 2009

Fiqhus Siyam : Fidyah

Fidyah merupakan bayaran denda yang dikenakan kepada seseorang yang tidak dapat mengganti puasanya di bulan Ramadhan dan pada sesuatu tahun sehinggalah tibanya bulan Ramadhan tahun berikutnya.

Hukum membayar Fidyah adalah WAJIB. Dengan membayar fidyah tidak bermaksud mereka tidak perlu membayar puasanya kerana puasa tersebut tetap wajib diganti mengikut bilangan hari yang telah ditinggalkannya. Sekiranya bilangan hari tersebut telah melangkau tahun maka kadar fidyah bagi hari tersebut akan digandakan.

Kadar Fidyah dikira berdasarkan kadar harga beras (makanan asasi penduduk) sebanyak 675 gram. Kadar tersebut berubah mengikut harga yang ditetapkan pemerintah di sesuatu tempat. Beras tersebut hendaklah di beri makan kepada fakir dan miskin.

Firman Allah yang bermaksud:

"Dan wajib atas orang-orang yang tidak terdaya berpuasa (kerana tua dan sebagainya) membayar fidyah iaitu memberi makan orang miskin"

(2:184)

SIAPAKAH GOLONGAN YANG WAJIB MEMBAYAR FIDYAH?

Golongan 1:

-orang yang meninggalkan puasa Ramadhan kerana uzur syar'ie atau sengaja

Fidyahnya ialah:

-wajib qada' : sekiranya hingga datang Ramadhan berikutnya ia tidak mengqada'kan puasa tersebut maka wajib ia qada' puasa dan bayar fidyah

Golongan 2:

-Uzur tiada kemungkinan untuk sembuh atau sakit yang disahkan oleh doktor tidak boleh puasa

Fidyahnya ialah:

-Tidak wajib qada' puasa dan wajib bayar fidyah pada tahun tersebut

Golongan 3:

-Ibu hamil atau yang masih menyusui anaknya tidak berpuasa di bulan Ramadhan dengan alasan:

i) Bimbang akan kesihatan dirinya

atau

ii) Takut akan kesihatan dirinya dan janinnya

Fidyahnya ialah:

-Wajib qada' puasa dan tidak wajib bayar fidyah , sekiranya hingga datang Ramadhan berikutnya ia tidak mengqada'kan puasa tersebut maka wajib ia qada' puasa dan bayar fidyah.

Golongan 4:

Ibu hamil atau yang masih menyusui anaknya tidak berpuasa di bulan Ramadhan dengan alasan

i) Takut akan kesihatan janinnya

Fidyahnya ialah:

-wajib qada' puasa dan wajib bayar fidyah

FORMULA BAYARAN FIDYAH

Pengiraan Fidyah:

Jumlah puasa yang ditinggalkan pada tahun berkenaan x jumlah gandaan tahun semasa x harga zakat fitrah tahun semasa x 1/4

Contohnya:
Si Polan pada 4 tahun yang lalu telah meninggalkan puasa selama 5 hari:

5 (Jumlah puasa yang ditinggalkan)
x10 (Jumlah gandaan pada 4 tahun)
xRM 7.50 (Zakat fitrah tahun semasa)
x 1/4 = RM 93.75

Kadar fidyah:

1 hari dendanya 1 cupak beras
1 cupak = 1 mud

sama dengan nilai zakat fitrah semasa dibahagi 4

A-- Tahun Tinggal Puasa 2004
B-- Tahun Bayar Puasa 2009
C-- Jumlah Tahun Tinggal Puasa 4
D--Jumlah Hari Tidak Puasa 5
E--Jumlah Gandaan 10
F--Jumlah Hari Tidak Puasa (D) x Jumlah Gandaan (E) 50
G--Nilai Zakat Fitrah Tahun Semasa RM 7.50
H--Jumlah (F) x Nilai (G) (50 x RM 7.50) RM 375

JUMLAH PERLU BAYAR FIDYAH

Nilai (H) / 4 = (RM 375 / 4) RM 93.75

Contoh lain:

Jika seseorang meninggalkan puasa selama 10 hari tetapi sudah bertahun-tahun lamanya dan tidak mengetahui tahun bila ditinggalkan puasanya itu.Pengiraannya seperti berikut:

( 3(ulama bersepakat) x RM 7.50(Nilai Zakat Fitrah Tahun Semasa x 10 hari (tinggal puasa) ) / 4 (nilai cupak)

= RM 56.25

Untuk keterangan lanjut, sila hubungi:
Pejabat Agama Daerah Johor Bahru
07-2282941
www.maij.gov.my


Thursday, September 17, 2009

Senyum sebagai lambang gembira dan ketenangan hati

Perasaan gembira menunjukkan ketenangan hati. Hati yang tenang ialah satu perkara yang sangat penting.Tidak mungkin ada seorang manusia walau apa pun latar belakang agama,budaya dan pemikiran yang tidak bersetuju bahawa ketenangan hati dan ketenteraman jiwa ialah satu perkara penting bagi seseorang manusia.Mungkin mereka berbeza dari segi untuk mencapai ketenangan hati, ketenteraman jiwa dan keheningan rohani, tetapi mereka tetap bersetuju bahawa perkara ini adalah satu perkara yang sangat kritikal bagi setiap insan.

Keutuhan atau kemantapan emosi berkait rapat dengan keheningan spiritual dan kemantapan minda.Seseorang yang pemikirannya meyakini bahawa dirinya adalah berasal daripada suatu ketidaksengajaan biologi berevolusi daripada monyet kepada manusia, tentunya tidak sama dalam menghadapai kejadian hidup ini dengan seorang yang berkeyakinan bahawa insan adalah ciptaan Allah paling baik, dan disana Allah tetap berperanan di dalam setiap gerak hukum apa yang berlaku di bumi mahupun langit. Dan Allah bukan sahaja berurusan dengan manusia, tetapi setiap atom dan molekul yang ada di atas muka bumi ini serta apa yang ada di langit yang tujuh ini; semuanya adalah milik mutlak Allah yang Maha Esa dan berfungsi berdasarkan sunnatullah-Nya.

Seorang yang menjalani hidup dengan hanya melihat bahawa Allah ialah Allah dan aku ialah aku; sama sekali tidak sama dengan seorang yang hidup di atas muka bumi ini dengan mengenal Allah ialah satu-satunya Tuhan, aku ialah hamba ciptaan-Nya; menyelami hakikat rasa hina seorang hamba dijalin dengan rasa mulia menjadi seorang hamba kepada Allah yang Maha Esa lagi Maha Agung. Seseorang yang menyedari bahawa sentiasa ada disana satu Kudrat Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang serta yang senantiasa berkata,Wahai hamba-Ku, mintalah kepada-Ku, akan Ku penuhi segala permintaan kamu! Tentulah tidak sama dengan seseorang yang hanya melihat hidup ini adalah antara aku dan kemampuanku!

Seorang anak kecil akan merasa selamat dan tenang apabila berada di sisi ibu bapanya. Bukan sekali kita melihat senario seorang kanak-kanak yang menangis kerana terpisah daripada ibu bapanya semasa membeli belah di pasaraya. Kenapa? Adakah kerana fizikalnya tercedera? Tentu tidak, tetapi 'ketenteraman dan hatinyalah' yang tercedera. Dan kita dapat lihat bagaimana seorang anak kecil yang menangis kerana lututnya berdarah lantara jatuh; berhenti menangis hanya kerana si ibu berkata. "Dah, jangan menangis sikit je tu!, nanti ibu sapukan ubat!"

Adakah dengan berkata demikian, sakit luka yang dirasainya sudah hilang? Tidak! Sakit luka dilututnya masih terasa, tetapi tangisannya terhenti kerana rasa 'sakit' pada jiwa dan emosinya telahpun hilang diganti dengan rasa gembira, kerana anak itu yakin ibunya memahami 'penderitaannya' dan ibunya 'mampu' mengubati luka di lututnya dengan ubat yang akan disapu nanti. Ini menunjukkan, kegembiraan hati dan ketenangan hidup adalah satu kuasa 'ajaib 'yang sangat diperlukan oleh manusia.

Adalah satu hukum serta prinsip alam, seseorang itu akan merasa aman dan tenang apabila mengetahui dan merasa bahawa di sana adanya satu 'kuasa' yang mampu mengatasi segala kebimbangan dan rasa terancam yang ada. Seorang yang genius sekalipun, tanpa kemantapan dan kecemerlangan emosi pasti tidak dapat menggunakan kegeniusan dan ketinggian-IQ nya dengan betul jika jiwanya sentiasa bercelaru dan tidak mantap. Kecemerlangan dan kemantapan jiwa inilah yang disebut sebagai EQ.

Tetapi seorang yang mantap EQ-nya, walaupun dia hanya seorang yang buta huruf dan hanya bekerja di sawah bendang misalnya, tetapi denga ketenangan jiwa yang dimilikinya ia dapat menghadapi hidup dan segala masalah hidup ini dengan penuh ketenangan dan ketertiban. Malahan seringkali terlontar daripada patah bicaranya, perkataan yang bersifat 'teraputik' yang mampu menyegarkan kerengsaan jiwa dan kegersangan emosi.

Kekuatan rohaniah (SQ) akan menjadi penjana EQ yang kental, dan EQ yang ada akan menyempurnakan IQ seseorang walau pada tahap man pun IQ-nya berada. Bukan semua orang dapat menjadi pandai tetapi semua orang boleh menjadi bijaksana. Allah, Tuhan yang telah menciptakan manusia malah seluruh alam ini telah menyatakan satu prinsip,

Firmannya yang bermaksud:

"Bukankah dengan berzikir kepada Allah itu, hati akan menjadi tenang?"

(Ar-Ra'd:28)

berzikir disini membawa maksud yang luas, iaitu kita dapat menyebut dan mengingati Allah, merasakan kehadiran-Nya dan merasa keagungan-Nya di dalam setiap masa dan keadaan. Mana mungkin seseorang yang melihat Allah itu - dengan segala kebesaran dan kekuasaan-Nya - berada begitu hampir dengan dirinya masih boleh tidak merasa tidak tenteram dan aman?

Mereka yang benar-benar membina kekuatan dan nur kerohanian yang jernih, pasti akan mampu merasa ketenangan hidup dan kekentalan serta keharmonian emosi:

Firman Allah yang bermaksud:

'Dialah yang menurunkan 'sakinah' ke dalam hati orang-orang yang beriman!"

(Al Fath : 4)

Erti sakinah ialah ketenangan yang tetap. Jika demikian, sudah tentu di dalam apa yang diperintah-Nya itu, ada alat-alat yang membolehkan kita membawa dan membina ketenangan hati ini, seperti amalan zikrullah , solat, tafakkur, amalan doa, wuduk dan lain-lain lagi. Semoga hati kita tidak 'buta' daripada melihat dan merasai kebesaran Allah, Tuhan seru sekalian alam ini. Sesungguhnya Dia-lah Allah, Zat Tunggal maha Pencipta!


Wednesday, September 16, 2009

Salam aidilfitri


SALAM AIDILFITRI
Semoga bergembira di hari lebaran
minal aidil wal fa'izin
taqabbalallahu minna wa minkum

Tuesday, September 15, 2009

DF

Aib seseorang yang melakukan dakwah fardiyah adalah ketidakmampuannya untuk terlalu lama bersabar meraih hati yang Allah kurniakan kepadanya!." (Abbas As-Siisy)

p/s Ya Allah kurniakan daku pimpinan hati, famayyu'min billah hi yahdi qalbah...

Wednesday, September 2, 2009

Ramadhan 2: Mari berbuka dengan 'sihat'

Assalamualaikum...

Huhu.Dah beberapa hari puasa, best x?Apa ya juadah berbuka hari ini?Eh boleh ke fikir sekarang,belum waktunya lagi? Mestilah boleh...kalau yang nak memasak tu kena la fikir dulu awal-awal kan, kalau tak bila pulak nak beli bahan mentahnya, ye tak? Kalau yang nak beli yang dah siap tu of course tak perlu fikir dulu.hehe.lain la kalau tak nak ikut pegi bazaar ramadhan..kan kan?

Tapi perasan tak, kita kalau beli ikut nafsu.Nak banyak je.padahal kita tahu je kapasiti perut sendiri.Dah la tu makanan yang dibeli semuanya berkolestrol.Kalau tak habis ke mana semua makanan tu pergi? Ya Allah, berilah keberkatan dalam rezeki kami...

Hari ni terasa nak kongsi satu cerita Rasulullah S.A.W dengan Doktor Kristian...

Semasa Rasulullah S.A.W masih hidup, negara Mesir mengamalkan dasar luar negara yang positif, iaitu berdamai dengan Madinah yang diketuai oleh Rasulullah S.A.W.

Pemerintah Mesir pada masa itu bernama Maqauqis. Sebagai tanda persahabatan, Maqauqis menghantar seorang pakar perubatan yang baik supaya berkhidmat di Madinah sebagai pegawai pinjaman selama dua tahun.

Selama dua tahun doktor itu berada di Madinah,klinik beliau tidak pernah didatangi pesakit,sampai dia rasa bosan dengan keadaan itu.

Pada suatu hari, doktor yang beragama Kristian itu pergi berjumpa Rasulullah S.A.W dan bertanya kepada baginda:

'Tuan, sudah dua tahun saya bertugas di bandar ini, tetapi belum pernah ada sesiapa datang meminta rawatan. Adakah penduduk bandar ini takut dengan doktor?'

Jawab Rasulullah S.A.W

'Tidak,tidak.Dengan musuh pun mereka tidak takut, apatah lagi dengan doktor'

Lalu doktor Mesir yang berasa ingin tahu itu bertanya lagi

'Habis, mengapa sudah dua tahun tidak ada sesiapa datang meminta ubat daripada saya?'

Baginda menjawab

'Sebab penduduk bandar ini tidak ada yang sakit'

Mendengarkan jawapan baginda. Terbit rasa kurang percaya pada riak wajah doktor itu.Lalu baginda menyambung

'Pergilah periksa sendiri'

Doktor itu pun berjalan-jalan ke semua ceruk dan penjuru Madinah, mencari-cari kalau ada sesiapa yang sakit, tetapi tidak berjumpa.

Setelah puas dengan usaha pencariannya, doktor itu bertanya lagi,

'Apakah rahsia kesihatan penduduk Madinah?'

Dengan tenang baginda menjawab

'Kami adalah bangsa yang tidak makan selagi belum lapar. Apabila kami makan, kami berhenti sebelum kenyang.

Kami hanya makan apa yang halal dan apa yang baik.Dan kami makan untuk takwa, bukan untuk menjamu selera'


p/s tengah belajar sifat qana'ah




Thursday, August 20, 2009

Ramadhan 1 : Khatam Al-Quran dalam masa sebulan?Tak susah ke?

Assalamualaikum...

Seronoknya bila dengar orang lain yang dapat baca Al-quran tiap-tiap hari tak pernah miss2, lagi seronok dengar kalau orang tu dah banyak sangat hafal Al quran SubhanaAllah! Lagi seronok kalau kita pun dapat macam tu and affect orang lain jugak untuk sama2 dekat dengan Al-Quran, malah dapat turut bersama2 berinteraksi dengan kitab Allah yang sangat sweet ni insyaAllah...
Mungkin setiap dari kita ada target2 tertentu untuk bulan Ramadhan kali ini...tapi percayalah dengan amalan2 yang istiqamah dalam bulan Ramadhan yang mulia ini insyaAllah akan ada 1 atau lebih karat2 jahiliyyah kita akan terhapus terus, berusahalah, bertaubat dan terus berdoa..
KHATAM AL-QURAN DALAM MASA SEBULAN : TAK SUSAH KE?
A : oi tak susah ke?
B : amende yang susahnya, kan syaitan dah xde waktu tu, insyaAllah aku bleh buat punye...
A : aku tau lah, tapi aku ni jenis yang sibuk memanjang...macam2 urusan tau x
B : ok,kita straight to da point je,brape lame ko amik masa untuk baca al quran?
A : err...
B : tengok tu, kalau urusan dunia strict je dgn dateline lah apalah. so kalau ko memang sangat bz, untuk khatam al quran ni pun ko kena wat S.W.A.T gak tau
A : ok, tp aku still x clear lg lah
B : cmni, kita ada Ramadhan,masa sebulan. Dalam sebulan ada 30 hari. and Al-Quran ada 30 juzuk. cantik lah tu kan.. kira 1 hari 1 juzuk
A : ko ingat 1 juzuk tu sikit ke, 1 juzuk ada 20 page tau x..
B : Sabar dulu, dengar dulu aku nak cakap ape..tu yang tadi aku kaitkan dengan S.W.A.T
dalam S.W.A.T kan ada timeliness...Kebiasaannya, kita akan spend 2 minit untuk 1 page untuk bacaan yang sederhana.
B : Aku rasa macam lambat sket lah aku baca...
A : xpe biar lambat asal selamat
B : ish ko ni, main2 plak
A : maksud aku biar lambat sikit xpe asal tajwid jangan berterabur...kita sambung balik tadi, tadi ko cakap 1 juzuk ada 20 pages kan? means 1 juzuk 4o minit kan? 40 minit dari 24 jam..xkan xde masa kot...
B : ok2 aku faham dah, nak bg sistematik lg mungkin each lepas solat kita bleh baca 7 pages, lebihkan page pada masa yang kt free and kurangkan waktu sibuk...
A : hu..bgus2 lepas tu jangan terlupa plak, kalau x malam kena qada' balik. duduk baca Al Quran selama 40 minit.
B : insyaAllah x lupa, hehe.mungkin kena ada jadual camtu. baru disiplin
A : betul2. sebenarnya ko terlupa sesuatu...
B : ape?
A : dalam sebulan kita akan x puasa lebih kurang seminggu @ lebih..kecuali kalau ko hamil
B : means kita memang kena betul2 disiplin, untuk cover yang 'uzur syar'ie' tu
A : ha faham pun, masa tu mungkin kita bleh hayati terjemahannya kot sambil2 baca dalam hati.Erm sama2 lah kita doa agar kita dapat capai target amal kita ni dan yang lebih penting Allah terima amalan kita yang x seberapa ni..
B :InsyaAllah, ameen.jzk..
p/s Mari sama-sama saling berdoa supaya sama2 dapat khatam Al-Quran dalam bulan Ramadhan ni...yeay!

Berhenti menjadi gelas!

Seorang guru mendatangi seorang muridnya ketika wajahnya belakangan ini selalu tampak murung.

“Kenapa kau selalu murung, nak? Bukankah banyak hal yang indah di dunia ini? Ke mana perginya wajah bersyukurmu?” sang Guru bertanya.

“Guru, belakangan ini hidup saya penuh masalah. Sulit bagi saya untuk tersenyum. Masalah datang seperti tak ada habis-habisnya,” jawab sang murid muda.

Sang Guru terkekeh. “Nak, ambil segelas air dan dua genggam garam. Bawalah kemari. Biar kuperbaiki suasana hatimu itu.”

Si murid pun beranjak pelan tanpa semangat. Ia laksanakan permintaan gurunya itu, lalu kembali lagi membawa gelas dan garam sebagaimana yang diminta.

“Coba ambil segenggam garam, dan masukkan ke segelas air itu,” kata Sang Guru. “Setelah itu coba kau minum airnya sedikit.”

Si murid pun melakukannya. Wajahnya kini meringis karena meminum air asin.

“Bagaimana rasanya?” tanya Sang Guru.

“Asin, dan perutku jadi mual,” jawab si murid dengan wajah yang masih meringis.

Sang Guru terkekeh-kekeh melihat wajah muridnya yang meringis keasinan.

“Sekarang kau ikut aku.” Sang Guru membawa muridnya ke danau di dekat tempat mereka. “Ambil garam yang tersisa, dan tebarkan ke danau.”

Si murid menebarkan segenggam garam yang tersisa ke danau, tanpa bicara. Rasa asin di mulutnya belum hilang. Ia ingin meludahkan rasa asin dari mulutnya, tapi tak dilakukannya. Rasanya tak sopan meludah di hadapan mursyid, begitu pikirnya.

“Sekarang, coba kau minum air danau itu,” kata Sang Guru sambil mencari batu yang cukup datar untuk didudukinya, tepat di pinggir danau.

Si murid menangkupkan kedua tangannya, mengambil air danau, dan membawanya ke mulutnya lalu meneguknya. Ketika air danau yang dingin dan segar mengalir di tenggorokannya, Sang Guru bertanya
kepadanya, “Bagaimana rasanya?”

“Segar, segar sekali,” kata si murid sambil mengelap bibirnya dengan punggung tangannya. Tentu saja, danau ini berasal dari aliran sumber air di atas sana. Dan airnya mengalir menjadi sungai kecil di bawah. Dan sudah pasti, air danau ini juga menghilangkan rasa asin yang tersisa di mulutnya.

“Terasakah rasa garam yang kau tebarkan tadi?”

“Tidak sama sekali,” kata si murid sambil mengambil air dan meminumnya lagi. Sang Guru hanya tersenyum memperhatikannya, membiarkan muridnya itu meminum air danau sampai puas.

“Nak,” kata Sang Guru setelah muridnya selesai minum. “Segala masalah dalam hidup itu seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih. Hanya segenggam garam. Banyaknya masalah dan penderitaan yang harus kau alami sepanjang kehidupanmu itu sudah dikadar oleh Allah, sesuai untuk dirimu. Jumlahnya tetap, segitu-segitu saja, tidak berkurang dan tidak bertambah. Setiap manusia yang lahir ke dunia ini pun demikian. Tidak ada satu pun manusia, walaupun dia seorang Nabi, yang bebas dari penderitaan dan masalah.”

Si murid terdiam, mendengarkan.

“Tapi Nak, rasa `asin’ dari penderitaan yang dialami itu sangat tergantung dari besarnya ‘qalbu’(hati) yang menampungnya. Jadi Nak, supaya tidak merasa menderita, berhentilah jadi gelas. Jadikan qalbu dalam dadamu itu jadi sebesar danau.”

(From : Suluk – Blogsome)

Wednesday, July 29, 2009

Sweetnya tafsir Fi Zhilali Quran : Pengenalan

Pengenalan kitab Tafsir Fi Zilal al-Qur’an

Tafsir Fi Zilal al-Qur’an merupakan sebuah tafsir yang bersandarkan kepada unsur-unsur naqliyyah atau riwayat-riwayat yang ma’thur. Oleh yang demikian, pengarangnya iaitu Sayyid Qutb Rahimahullah menjauhi perbahasan-perbahasan ilmu bahasa dan tatabahasa, perbahasan ilmu kalam, ilmu fiqh dan tidak memasukkan cerita-cerita israiliyyat dan menjauhi penemuan-penemuan sains yang asasnya sentiasa berubah-ubah.[1]

Penghasilan kitab ini telah dimulakan pada tahun 1951, apabila seorang pemimpin Ikhwan al-Muslimin iaitu Sa’id Ramadhan menerbitkan majalah al-Muslimun dan beliau telah menulis satu artikel dengan menggunakan tajuk Fi Zilal al-Qur’an dalam tujuh keluaran. Manakala tahun 1960-an, beliau telah mengambil inisiatif untuk mengemaskinikan Fi Zilal al-Qur’an dengan menokok tambah huraian dan penghalusan untuk menjadikan kitab ini sebuah tafsir haraki yang sempurna.[2]



Pengenalan Sayyid Qutb Rahimahullah

Sayyid Qutb dilahirkan pada 9 Oktober 1906 di perkampungan Musyah, Asyut, Mesir kira-kira 375 km ke Selatan Kaherah.[3] Ayahnya seorang yang memurah kerana memiliki tanah yang banyak dan diberi kepada petani-petani mengusahakan tanahnya. Selepas itu beliau telah cenderung kepada mempelajari ilmu pengetahuan sehingga beliau terlibat dalam parti negara dan terlibat dengan penerbitan surat khabarnya secara rasmi.

Beliau tamat menghafal al-Qur’an ketika berusia sepuluh tahun. Beliau bermusafir ketika berusia 13 tahun ke Kaherah. Beliau menguasai pelbagai ilmu antaranya bahasa arab, ulum al-Syari’ah yang terdiri daripada ilmu tafsir, hadith, fiqh, sejarah, geografi, ilmu kemasyarakatan dan tarbiyah, matematik, fizik dan falsafah. Beliau juga merupakan seorang ahli sastera. Beliau turut terlibat dengan gerakan Ikhwan al-Muslimin bawah pimpinan al-Syahid Hasan al-Banna.

Sekitar tahun 1939 hingga 1951 merupakan era kesedaran Sayyid Qutb terhadap ajaran Islam dan beliau mula mengkaji al-Qur’an dengan pendekatan kesusasteraan bagi menghayati keindahan al-Qur’an. Karya beliau yang pertama dalam bidang al-Qur’an iaitu al-Taswir al-Fanni fi al-Qur’an dan karya keduanya iaitu Masyahid al-Qiyamah fi al-Qur’an[4]. Rentetan daripada itu, terhasilnya sebuah tafsir haraki iaitu Tafsir Fi Zilal al-Qur’an yang telah disempurnakan oleh beliau ketika berada di dalam penjara. Beliau telah meninggal dunia pada pagi Isnin 29 Oktober 1966 bersamaan 13 Jamadil Awal 1386 di tali gantung sebagai seorang yang syahid fi sabilillah.

Sunday, July 19, 2009

Pocong masuk orang?

Sebuah keluarga sedang rancak berbual-bual di ruang tamu, sementara menunggu waktu berita pukul 8.30 malam. Si abang yang baru sahaja pulang menemui seorang senior dari tempatnya bakal menyambung pengajian bercerita mengenai tempat tersebut kepada si ayah dan si kakak melalui pengalaman senior tadi, berkenaan kursus yang bakal diambil, kemudahan, pengambilan dan cerita-cerita yang rasanya tidak perlu diceritakan, namun cerita tersebut telah menjadi menarik; maka tersebutlah alkisah 3 beranak :


Si Abang :


'Hmm..tempat tu bestlah kiranya. Cuma dia (senior) ada jugak cerita hal-hal pelik yang berlaku kat situ. Katanya ada yang pandai silat pastu melawan hantu kat laut. Mula-mula melawan langsuir pastu melawan pocong. Masa lawan langsuir dia menang, masa lawan pocong dia kalah.'


Si Kakak dan Si Ayah saling berpandangan tersenyum-senyum menahan gelak. Si Ayah memandang ke kaca televisyen.Namun Si Kakak yang separa ingin tahu, berlagak serius lalu bertanya;


Kenapa? dia ada ilmu batin ke?


Si Adik:


Hmm..ntahlah tak tahu pulak. Pastu dia kata budak tu kalah sebab pocong tu gigit dia.


Si Ayah dan Si Kakak:


Hahahaha....(akhirnya ketawa mereka berdua berderai)


Si Ayah:


Zaman sekarang kan zaman IT mana ada pocong dah


Si Kakak:


Kenapa abah cakap macam tu?


Si Ayah:


Sebab pocong dah masuk dalam orang. Jadi mana ada pocong dah


Si Kakak dan Si Adik kelihatan terpinga-pinga lalu Si Ayah meneruskan..

Ye lah..dah tak solat maghrib, tak solat isyak. Poconglah tu namanya.
Pocong pun kata 'tak payah dah aku jadi pocong, sebab semua orang pun dah macam aku'

Bersambung...







Thursday, July 16, 2009

Nikmat yang sering dilupakan

Firman Allah dalam Surah An-Nahl ayat 68-69:

Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah "Hendaklah engkau membuat sarang di gunung-ganang, di pokok-pokok kayu dan juga bangunan-bangunan yang di dirikan oleh manusia. Kemudian makanlah daripada segala jenis bunga-bungaan dan buah-buahan yang engkau suka, serta turutlah jalan-jalan peraturan Tuhanmu. Dengan itu akan keluar minuman (madu) yang berlainan warna dari dalam badannya yang mengandungi penawar bagi manusia daripada berbagai-bagai penyakit. Sesungguhnya pada (yang demikian itu ada tanda kemurahan ALLAH) bagi orang-orang yang mahu berfikir.

Hadis Riwayat Muslim:

Daripada Abu Said Al'Kudri r.a katanya, Seorang lelaki telah datang kepada RASULLULAH S.A.W lalu ia berkata. "Saudaraku sakit perut sehingga dia buang-buang air". Sabda RASULLULAH S.A.W, "Minumlah madu kepadanya" Lalu diminumkan madu kepadanya. Kemudian dia datang balik kepada RASULLULAH S.A.W, "Telah ku minumkan madu kepadanya tetapi sakitnya bertambah". RASULLULAH S.A.W pula menyuruhnya meminumkan madu supaya berulang tiga kali. Dia datang lagi untuk kali keempat. Nabi S.A.W terus menyuruhnya supaya meminum madu. Kata orang itu, "Aku telah menyuruhnya meminumnya Ya RASULLULLAH, namun sakitnya bertambah juga. Sabda RASULLULLAH S.A.W, "ALLAH MAHA BESAR, perut saudaramu itulah yang dusta. Lalu diminumnya juga madu, maka sembuhlah saudaranya.

Saturday, July 11, 2009

Ramadhan yang dinantikan...



Segala puji bagi Allah tuhan sekalian alam...

Moga kita dapat bertemu lagi pada Ramadhan yang akan datang...

Thursday, July 9, 2009

Teguran

Bahagian I:

Usai solat Isyak, murabbiyah bertanya kepada mutarabbinya..

'Akak nak cakap sikit, hal personal'

mutarabbinya membalas seakan berbisik

'Akak nak cakap apa?'

murabbiyahnya membalas

'nantilah..kita berdua je, ingatkan akak tau'

mutarabbinya hanya mengangguk tanda mengiyakan dalam keadaan penuh tanda tanya

Bahagian II:

Sebaik selesai solat subuh berjamaah beramai-ramai pada keesokan hari sang murabbiyah memberi tazkirah ringkas kepada semua jamaah mengenai menjaga perbuatan di dalam solat secara berjamaah agar makmum tidak serentak atau mendahului imam supaya pahala mengikut imam tidak berkurangan.

Bahagian III:

Keesokan pagi hari berikutnya, apabila mutarabbi merasakan mereka hanya berdua disitu
(namun Allah sentiasa melihat perbuatan kamu =) dia bertanya kepada murabbiyahnya:

'Akak nak cakap apa hari tu?'

'Akak nak cakap sikit pasal solat..'

'Oh pasal saya serentak dengan imam ke?'

'yang tu akak dah ckp dalam tazkirah semalam kan'

'aah'

'lagi satu akak nak tanya, kenapa awak tak nak jadi imam hari tu ye'

'tak ada apa-apa sebab,sebab masa tu saya rasa saya tak nak jadi imam tapi sekarang dah ok je'

'ooh, ingatkan istihadhah ke apa ke'

'tak lah'

Lalu mutarabbi itu pun beredar dari situ

Segala puji bagi Allah Tuhan Sekalian Alam

Teguran sangat sinonim dengan dakwah. Dakwah itu sendiri adalah amar makruf nahi munkar yang bermaksud menyeru kepada yang baik mencegah kepada yang mungkar. Teguran sangat penting terutama dikalangan para pendakwah itu sendiri untuk saling mengingatkan supaya tidak tersasar dari haluan dan cara yang betul. Di saat kita mula mendekati seseorang dengan niat untuk mendakwahinya, maka disaat itulah bermulanya teguran, bezanya hanyalah teguran secara halus atau secara kasar. Begitulah seninya dakwah, halus dan kasarnya juga diperhatikan.Firman Allah yang bermaksud:


“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku berlemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhi diri dari sekelilingmu..."


(Surah Al Imran : 159)

Ingin ana membawa para murabbi/murabbiyah ke dalam situasi di bahagian I,II dan III di atas di mana ana sendiri sangat tersentuh dengan cara teguran tersebut atau lebih jelas ana ingin labelkan disini sebagai 'teguran kasih sayang' , yang ana anggap sangat sesuai dengan semua mutarabbi sekalipun.

Bahagian I menunjukkan bagaimana murabbi bertindak untuk menyembunyikan aib mutarabbinya dari ahli jamaah yang lain dengan mengajaknya berdiskusi secara personal. Perlu diingatkan disini bahawa niat tidaklah menghalalkan cara jika murabbiyah bertindak menegur mutarabbinya dikhalayak ramai. Allah telah melarang kita membuka aib kita sendiri apatah lagi membuka aib orang lain. As Syahid Imam Hasan Al Banna mengatakan teguran dikhalayak ramai bukanlah suatu teguran melainkan suatu kecemaran yang memalukan .InsyaAllah, hanya Allah, ana, mutarabbi dan murabbiyah saja yang tahu siapa murabbiyah dan mutarabbi ini.

Bahagian II pula menunjukkan murabbiyah cuba menegur mutarabbinya secara umum sekaligus mengingatkan yang lain. Cara ini paling digemari oleh kebanyakkan murabbiyah dan teguran jenis ini kerap diutarakan dalam liqo'. Namun begitu, murabbiyah tetap perlu berhati-hati, jangan sampai ada ahli liqo' yang tahu kepada siapa teguran itu ditujukan.

Bahagian III menunjukkan interaksi antara murabbiyah dan mutarabbi. Untuk makluman, memetik dari sebuah buku berjudul Menjadi Murabbiyah Sukses, antara Murabbiyah dan Mutarabbi perlu ada waktu untuk mereka hanya berdua sahaja. Hal ini penting supaya mutarabbi merasakan perhatian terhadap dirinya.

Ana rasa teguran di atas banyak berkisar teguran dari murabbiyah kepada mutarabbi...

Pernah menerima teguran dari mutarabbi? Bagaimana reaksinya?

Murabbiyah bukanlah seorang yang maksum. Perlu diingatkan kadang-kadang tarbiyah itu Allah datangkan melalui murabbiyah (seharusnya begitu) dan mungkin kadang-kadang dari mutarabbiyah. Jadi wahai murabbiyah, belajarlah menerima teguran.D engan keterbukaan antum, mutarabbi akan lebih hampir dengan antum.


-murabbi = orang yang mendidik
-mutarabbi = orang yang dididik

Wallahu'alam.Peringatan buat diri sendiri terutamanya

Air mata

Memetik kata-kata Ibnu Qayyim...ada 10 jenis air mata :

1) Menangis kerana kasih sayang dan kelembutan hati
2) Menangis kerana takut
3) Menangis kerana cinta
4) Menangis kerana gembira
5) Menangis kerana menghadapi penderitaan
6) Menangis kerana terlalu sedih
7) Menangis kerana terasa hina dan lemah
8) Menangis untuk mendapat belas kasihan orang
9) Menangis kerana mengikut-ikut orang menangis
10) Menangis orang munafik - berpura-pura menangis

' ...dan bahawasanya Dialah yang menjadikan orang tertawa dan menangis...'

(An Najm : 43)
bersambung...

Wednesday, July 8, 2009

Dia kekasih Allah

Malu rasanya mengatakan cinta
Kepada dia kekasih Allah
Kerana dia insan mulia
Sedangkan diriku insan biasa

Ku pujuk jua hati dan jiwa
Meluahkan rasa cinta membara
Didalam pujian ucapan selawat
Tanda penghargaan seorang umat

Selagi upaya ku turuti ajarannya
Apa terdaya ku amalkan sunnahnya
Moga didunia mendapat berkat
Di akhirat sana beroleh syafaat

Kerana peribadinya aku terpesona
Kerana budinya aku jatuh cinta
Rindu ku padanya tiada terkata
Nantikanlah daku ditaman syurga

Sesungguhnya apa yang ku dambakan
Adalah cinta Allah yang Esa
Kerana cinta kepada Rasulullah
Beerti cinta kepada Allah

Mimpi seorang gadis

Bismillahirrahmanirrahim
Rakaman ini dipetik dari program Motivasi Pagi -TV 3 (6.30 pagi) oleh
Ustazah Noorbayah Mahmood.

Seorang gadis datang menemui Rasulullah dengan tangan kanannya disorokkan
ke dalam poket bajunya. Dari raut wajahnya, anak gadis ini sedang menanggung kesakitan yang amat sangat.

Lalu Rasulullah menegurnya.
"Wahai anakku, kenapa wajahmu menampakkan kamu sedang kesakitan dan apa yang kamu sorokkan di tanganmu?"

Lalu gadis malang ini pun menceritakan hal yang berlaku padanya :-
"Ya, Rasulullah, sesungguhnya aku adalah anak yatim piatu. Malam tadi aku telah
bermimpi dan mimpiku itu telah membuatkan aku menanggung kesakitan ini.."
Balas gadis tadi.
"Jika tidak jadi keberatan, ceritakanlah mimpimu itu wahai anakku."
Rasulullah mula tertarik dengan penjelasan gadis tersebut.

"Aku bermimpi berjumpa ibuku di dalam neraka. Keadaannya amat menyedihkan. Ibuku meminta diberikan air kerana dia amat dahaga kerana kepanasan api neraka itu hingga peluh tidak sempat keluar kerana kekeringan sekelip mata."

Gadis itu berhenti seketika menahan sebak.

"Kemudian ku lihat di tangan kirinya ada seketul keju dan di tangan kanannya ada sehelai tuala kecil. Beliau mengibas-ngibaskan kedua-dua benda tersebut untuk menghalang api
dari membakar tubuhnya.

Lantas aku bertanya ibuku, kenapa dia menerima balasan sebegitu rupa sedangkan ketika hidupnya ibuku adalah seorang hamba yang patuh dengan ajaran islam dan isteri yang taat kepada suaminya?

Lalu ibuku memberitahu bahawa ketika hidupnya dia amat bakhil. Hanya dua
benda itu sahaja iaitu seketul keju dan sehelai tuala kecil pernah disedekahkan kepada fakir. Yang lainnya hanya untuk bermuka-muka dan menunjukkan kelebihan hartanya sahaja.

Lalu aku terus mencari ayahku. Rupanya beliau berada di syurga dan sedang menjamu penghuni syurga dengan makanan yang lazat dan minuman dari telaga nabi.

Ayahku memang amat terkenal kerana sikapnya yang dermawan dan kuat beramal.
Lalu aku bertanya kepada ayahku.

"Wahai ayah, ibu sedang kehausan dan menanggung azab di neraka. Tidakkah ayah ingin membantu ibu sedangkan di dunia ku lihat ibu amat mentaatimu dan menurut perintah agama.

Lalu dijawab oleh ayahnya. Sesungguhnya beliau dan semua penghuni syurga telah dilarang oleh Allah dari memberi walau setitik air kepada isterinya kerana itu adalah pembalasan untuk kebakhilan yang dilakukan ketika di dunia.

Oleh kerana kasihan melihat azab yang diterima oleh ibuku, aku lantas menceduk sedikit air mengguna tapak tangan kananku lalu dibawa ke neraka. Belum sempat air tersebut mencecah bibir ibuku, api neraka telah menyambar tanganku sehingga melecur.

Seketika itu juga aku tersedar dan mendapati tapak tanganku melecur teruk.
Itulah sebabnya aku datang berjumpa engkau ya Rasulullah."
Panjang lebar gadis itu bercerita sambil airmatanya tidak henti-henti mengalir di pipi.

Rasulullah kemudian meletakkan tongkatnya ke tapak tangan gadis tersebut lalu menadah tangan, berdoa memohon petunjuk dari Allah. Jika sekiranya mimpi gadis tersebut adalah benar maka disembuhkanlah agar menjadi iktibar kepada beliau dan semua umat Islam.
Lalu berkat kebesaranNya tangan gadis tersebut sembuh.

Rasulullah lantas berkata, "Wahai anakku, pulanglah....Banyakkan bersedekah dan berzikir dan pahalanya kau berikan kepada ibumu. Mudah- mudahan segala dosanya terampun. INSYALLAH"

Tuesday, July 7, 2009

Hisab

Soalan seorang ukhti :

Kenapa manusia dengan jin je yang dihisab ya?

Jawapan ana :

Sebab jin dengan manusia je yang ada choice. Boleh pilih nak wat baik atau buruk..

dan Allah juga dah state tanggungjawab kita dalam Surah Az-Zariyat ayat 56;

Maksudnya:
Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku.

dan dalam surah Al-A'raf ayat 179 Allah dah kata;

Maksudnya:
Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahanam banyak dari kalangan jin dan manusia.Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah) dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengarkan (ayat-ayat Allah). Mereka seperti haiwan ternak, bahkan lebih sesat lagi.Mereka itulah orang-orang yang lengah.

Wallahu'alam


Kita bagaimana ya?

Segala puji bagi Allah Yang Maha Mengadili...

Di kala petang semalam seperti biasa ana melaksanakan tanggungjawab untuk memberi makan pada ayam-ayam yang diternak dan antara ayam-ayamku itu kelihatannya ada yang tidak aktif malah ibarat tiada nafsu untuk makan.Kasihan...

Ana ambil satu-satunya ayam yang kemurungan tu dengan niat untuk menyembelihnya, meletakkannya diluar reban dengan harapan ayam tersebut dapat bertahan sehingga waktu esok.Tapi, apa yang berlaku adalah...

1) Ayam tersebut semakin kelihatan 'mengantuk'

2)Kepalanya semakin ke bawah

3)Ayam tersebut kemudiannya terbaring

4)dan terberak-berak dalam keadaan sakit

5)Dengan cepat, ana menitiskan beberapa titis air ke paruhnya, supaya jika ayam tu memang betul-betul dalam keadaan haus, perbuatan itu dapat membantu.Tetapi apa yang berlaku adalah

'dia mendengus dengan kuat beberapa kali dan akhirnya ayam tu pun pergi (mati)....'

Innalillahi wainna ilaihi raji'un...

APAPUN ITULAH PERTAMA KALI ANA LIHAT AYAM TENGAH NAZAK.ITU AYAM YANG PENGAKHIRANNYA TIDAK DIHISAB. KITA BAGAIMANA YA?

Saturday, June 27, 2009

Usrah = sesat?? - ana tak setuju

Segala puji bagi Allah tuhan sekalian alam..

Sejak akhir-akhir ini banyak sungguh pendapat-pendapat yang tidak berasas yang mengatakan usrah, liqo' atau halaqah itu adalah ajaran songsang, bid'ah, sesat dan sebagainya dan entri kali ini adalah penjelasan untuk menolak pendapat-pendapat tersebut.

Apa itu usrah, liqo' atau halaqah?

Usrah berasal dari perkataan bahasa Arab yang bermaksud keluarga manakala liqo' ialah perbincangan. Sebenarnya, memang tidak ada dalam Al-Quran yang menyatakan nama 'usrah' itu sendiri kerana nama 'usrah' itu diambil bersempena kebiasaan pada zaman para sahabat ia selalunya dijalankan sesama ahli keluarga.

Namun demikian, melihatkan tidak kesemua keluarga Islam masa kini melaksanakan usrah, maka pihak-pihak tertentu yang prihatin mengambil inisiatif untuk menjalankannya sama ada di sekolah, institusi pengajian tinggi bahkan di tempat-tempat lain juga.

Sejarahnya...

Ingat tak kisah Saidina Umar (sebelem beliau memeluk Islam) menampar adiknya ketika sedang membaca Al-Quran?
Pada ketika itu sebenarnya adiknya itu sedang di dalam usrah bersama-sama keluarganya.

Dalilnya sendiri menunjukkan bagaimana usrah terbentuk, tujuan, perkara yang dibincangkan dan sebagainya:

Mari kita rujuk terjemahan Surah Al-Baqarah ayat 151:

"Sebagaimana Kami telah mengutus kepadamu seorang Rasul (Muhammad) dari (kalangan) kamu yang membacakan ayat-ayat Kami, menyucikan kamu, dan mengajarkan kepadamu Kitab (Al-Quran) dan Hikmah (Sunnah), serta mengajarkan apa yang belum kamu ketahui."

1) 'Sebagaimana Kami telah mengutus kepadamu seorang Rasul (Muhammad) dari (kalangan) kamu'

- menunjukkan bagaimana naqib/naqibah terbentuk di dalam usrah. Naqib bermaksud ketua (orang yang mengetuai usrah bagi lelaki) manakala naqibah (bagi perempuan)

2)'yang membacakan ayat-ayat Kami'

-Di dalam usrah antara perkara yang dilakukan adalah bertilawah Al-Quran

3)'menyucikan kamu'

-Usrah bertujuan untuk penyucian jiwa (tazkiyatun nafs) kerana usrah termasuk dalam majlis-majlis tafakkur

4)'dan mengajarkan kepadamu Kitab (Al-Quran) dan Hikmah (Sunnah)

- Di dalam usrah antara pokok perbincangannya adalah isi-isi Al-Quran dan Al-Sunnah serta mengaitkannya dengan kehidupan seharian kita dengan terjemahan dan tafsir.

5)'serta mengajarkan apa yang belum kamu ketahui'

- Hal-hal semasa dan bersesuaian juga diperbincangkan di dalam usrah

(Sila rujuk mana-mana tafsir yang bersesuaian: Contoh : tafsir Fi Zhilal)

p/s Kepada sesiapa yang masih ingin melabelkan usrah sebagai songsang, sesat mahupun bid'ah kongsikanlah dengan ana bukti-bukti yang kalian ada. Jika setakat mahu mengeksploitasi usaha orang lain membuat kebaikan.Lupakanlah hasrat itu, kerana Allah akan sentiasa bersama-sama membantu mereka yang menolong di atas jalan-Nya dan kepada sesiapa yang merasa sebaliknya, insyaAllah boleh hubungi ana ya!


Wallahu'alam.

Friday, June 26, 2009

Pengatur terbaik

Ku minta pada tuhan setangkai bunga segar...
Dia beri kaktus berduri...
Kuminta kupu-kupu, diberi ulat berbulu...
Ku sedih dan kecewa...
Namun kemudian kaktus itu berbunga, indah sekali...
dan ulat itu pun menjadi kupu-kupu yang cantik...
Itulah jalan Tuhan, indah pada masanya...
Tuhan tidak beri apa yang kita harapkan, tapi Dia beri apa yang kita perlukan...
Terkadang kita sedih, kecewa, terluka...
Tapi jauh di atas sana, Dia sedang mengatur yang terbaik dalam kehidupan kita...

26 Jun 2009
13:39:41

p/s mesej dari seorang ukhti yang amat dirindui, moga rindu ini kerana Allah
Ukhti! Jazakillah ya...menyentuh hati ana la..hehe

Allah maha mendengar bisikan hati

Seorang pemuda telah mengikuti kelas halaqah di masjid selama beberapa bulan. Pada malam itu, sang mua’lim telah memberi pengisian mengenai “Allah Maha Mendengar dan mengikuti petunjuk dari Allah melalui intuisi”. Ketika berlangsung pengajian, hati kecil pemuda itu tertanya-tanya, “Adakah Allah (SWT) masih berbicara kepada manusia melalui intuisi?"



Sesudah usai pengisian, pemuda tadi keluar minum bersama-sama beberapa orang teman di kedai kopi berdekatan. Beberapa orang kawannya telah berkongsi pengalaman peribadi mereka tentang bagaimana Allah (SWT) telah memberi petunjuk dan hidayah kepada mereka dalam pelbagai cara, dan akhirnya mereka sedar bahawa yang telah membantu menunjukkan jalan kepada mereka selama ini ialah Allah (SWT).

Jam menunjukkan pukul 10 malam ketika pemuda tadi memulakan perjalanannya ke rumah. Ketika dia duduk di bangku empuk kereta sedannya, dia mula berdoa kepada Allah, “Oh Allah.. Jika Engkau masih berbicara kepada hati manusia, berbicaralah kepadaku. Aku akan mendengar. Dan aku berusaha sebaik mungkin untuk menuruti perintah-Mu”.

Ketika dia dalam perjalanan ke rumahnya, tiba-tiba hati kecilnya berbisik dengan kuat menyuruh dia berhenti dan membeli seliter susu segar. Dia menggeleng-gelengkan kepadanya dan berkata, “Allah, adakah itu Engkau?” Memandangkan tiada siapa yang menjawab, dia pun meneruskan perjalannya ke rumah.

Namun, tidak lama kemudian, hatinya kembali berbisik menyuruh dia membeli seliter susu.

“Baiklah Allah, jika benar itu pesanan dari-Mu, aku akan beli susu itu.” Nampaknya, ujian ketaatan ini tidaklah sesusah yang disangka. Dan dia juga boleh minum susu itu ketika dia sampai ke rumah nanti. Lalu dia pun memberhentikan keretanya dan membeli susu itu dan kembali meneruskan perjalanannya pulang.

Ketika dia melepasi Jalan 7, tiba-tiba dia mendapat satu perasaan yang kuat, “Turuni jalan itu!”. Ini adalah kerja gila, gumamnya sendirian. Namun, sekali lagi, dia mendapat perasaan yang kuat menyeru agar dia membelok masuk ke Jalan 7. Pada simpang yang seterusnya, dia membelok dan masuk ke jalan itu. Separa bercanda dia berkata, “Baiklah Tuhanku, aku turuti perintahmu.”

Dia memandu melintasi beberapa blok sehinggalah tiba-tiba dia merasakan dia patut berhenti. Dia menekan pedal brek, berhenti dan memerhati keadaan di sekeliling kawasan itu. Di sini ialah kawasan perumahan orang-orang pertengahan. Ini bukanlah kawasan yang paling cantik, namun ia juga bukanlah kawasan orang-orang yang paling miskin. Banyak kedai-kedai telah tutup dan hampir semua rumah telah gelap, menandakan penghuninya sudah masuk ke kamar tidur.

Namun sekali lagi, dia merasakan sesuatu berkata-kata dalam hatinya, “Pergi dan berikan susu itu kepada penghuni rumah di seberang jalan.” Pemuda itu memerhatikan keadaan rumah itu. Suasananya gelap. Mungkin penghuninya sudah tidur atau mungkin mereka tiada di rumah. Dia kembali melangkah menuju ke keretanya dan mula kembali masuk ke tempat duduk kereta..

“Allah.. ini ialah kerja gila. Penghuni rumah itu sudahpun nyenyak tidur, dan jika aku kejutkan mereka, sudah pasti mereka akan marah dan aku akan kelihatan seperti orang bodoh.” Namun, dia masih merasakan dia perlu mengikut kata-kata hatinya.

Akhirya, dia membuka semula pintu kereta, “Baiklah Allah, jika ini ialah Engkau, aku akan pergi ke pintu rumah itu dan berikan mereka susu. Aku rela berkelakuan seperti orang gila ini jika itulah yang Engkau mahukan. Aku mahu menjadi orang yang taat. Aku harap Engkau akan membalasnya kemudian hari, namun jika tiada sesiapa yang menjawab di pintu, aku akan terus beredar dari tempat ini.”

Dia berjalan melintasi lorong kecil itu dan menekan loceng. Dia dapat mendengar sedikit bunyi bising dari dalam rumah. Satu suara garau memecah kesunyian malam itu, “Siapa tu? Apa yang kau mahu?” Dan pintu rumah itu dibuka dengan cepat sebelum pemuda tadi sempat melarikan dirinya ke kereta.
Seorang pemuda dalam usia empat puluhan tercegat berdiri di belakang pintu bersama t-shirt lusuh. Dia kelihatan seperti baru bangkit dari tidur. Dia kelihatan agak keliru dan pelik dengan kehadiran seorang tetamu yang tidak dikenalinya di depan pintu rumah pada waktu-waktu malam begini.

“Ada apa?”

Pemuda tadi menghulurkan susu tadi dan berkata, “Ambillah, aku bawakan ini untuk kau.”

Lelaki tadi terus merentap susu tadi dan bergegas lari masuk ke dalam rumah. Kemudian turun dari dalam rumah, seorang perempuan menyambut susu tadi dan pergi ke dalam dapur. Lelaki tadi mengikut rapat perempuan itu, dan dalam dukungan kemasnya duduk seorang bayi kecil. Dan bayi itu menangis kuat sekali. Kelaparan agaknya. Dan air-air hangat mengalir laju dari mata lelaki separuh umur itu.

Dan dalam esak tangisannya, lelaki itu berkata, “Kami baru sahaja selesai solat. Kami terpaksa membayar banyak hutang bulan ini, dan akhirnya kami kehabisan wang. Kami tidak punya apa-apa untuk si kecil ini. Aku baru sahaja berdoa kepada Allah (SWT) untuk memberikan jalan kepadaku bagaimana untuk mendapatkan susu untuknya”.

Kemudian terdengar suara sang isteri menyambung halus dari belakang suaminya, “Aku meminta daripada Allah (SWT) agar menghantar kami seorang malaikat bersama sebekas susu. Adakah engkau malaikat itu?”

Pemuda tadi lantas menyeluk saku, mengeluarkan dompet dan menarik semua duit yang ada padanya ketika itu dan menyerahkannya kepada tangan lelaki tadi. Dan dia berpusing ke belakang berlari ke arah keretanya dengan pecahan-pecahan manik jernih pada hujung matanya.

Dan kini dia tahu bahawa Allah (SWT) itu masih mendengar doa hamba-hamba Nya...
There was an error in this gadget

Followers

About Me

My photo
Saya seorang guru yang sangat meminati bidang perikanan dan sukakan laut.