There was an error in this gadget

Monday, June 20, 2011

Selamat Hari Bapa untuk semua!

Rasulullah Saw pernah berkata kepada seseorang, "Kamu dan hartamu adalah milik ayahmu." (Asy-Syafi'i dan Abu Dawud)

Keterangan:
Terdapat satu riwayat yang cukup panjang berkaitan dengan hal ini. Dari Jabir Ra meriwayatkan, ada laki-laki yang datang menemui Nabi Saw dan melapor. Dia berkata: "Ya Rasulullah, sesungguhnya ayahku ingin mengambil hartaku ...." "Pergilah Kau membawa ayahmu kesini", perintah beliau. Bersamaan dengan itu Malaikat Jibril turun menyampaikan salam dan pesan Allah kepada beliau. Jibril berkata: "Ya, Muhammad, Allah 'Azza wa Jalla mengucapkan salam kepadamu, dan berpesan kepadamu, kalau orangtua itu datang, engkau harus menanyakan apa-apa yang dikatakan dalam hatinya dan tidak didengarkan oleh teliganya. Ketika orang tua itu tiba, maka nabi pun bertanya kepadanya: "Mengapa anakmu mengadukanmu? Apakah benar engkau ingin mengambil uangnya?" Lelaki tua itu menjawab: "Tanyakan saja kepadanya, ya Rasulullah, bukankah saya menafkahkan wang itu untuk beberapa orang ammati (saudara ayahnya) atau khalati (saudara ibu) nya, atau untuk keperluan saya sendiri?"

Rasulullah bersabda lagi: "Lupakanlah hal itu. Sekarang ceritakanlah kepadaku apa yang engkau katakan di dalam hatimu dan tak pernah didengar oleh telingamu!" Maka wajah keriput lelaki itu tiba-tiba menjadi cerah dan tampak bahagia, dia berkata: "Demi Allah, ya Rasulullah, dengan ini Allah Swt berkenan menambah kuat keimananku dengan ke-Rasul-anmu. Memang saya pernah menangisi nasib malangku dan kedua telingaku tak pernah mendengarnya ..." Nabi mendesak: "Katakanlah, aku ingin mendengarnya." Orang tua itu berkata dengan sedih dan airmata yang berlinang: "Saya mengatakan kepadanya kata-kata ini: 'Aku mengasuhmu sejak bayi dan memeliharamu waktu muda. Semua hasil jerih-payahku kau minum dan kau reguk puas. Bila kau sakit di malam hari, hatiku gundah dan gelisah, lantaran sakit dan deritamu, aku tak bisa tidur dan resah, bagai akulah yang sakit, bukan kau yang menderita. Lalu airmataku berlinang-linang dan meluncur deras. Hatiku takut engkau disambar maut, padahal aku tahu ajal pasti akan datang. Setelah engkau dewasa, dan mencapai apa yang kau cita-citakan, kau balas aku dengan kekerasan, kekasaran dan kekejaman, seolah kaulah pemberi kenikmatan dan keutamaan. Sayang..., kau tak mampu penuhi hak ayahmu, kau perlakukan daku seperti tetangga jauhmu. Engkau selalu menyalahkan dan membentakku, seolah-olah kebenaran selalu menempel di dirimu ..., seakanakan kesejukann bagi orang-orang yang benar sudah dipasrahkan.' Selanjutnya Jabir berkata: "Pada saat itu Nabi langsung memegangi ujung baju pada leher anak itu seraya berkata: "Engkau dan hartamu milik ayahmu!" (HR. At-Thabarani dalam "As-Saghir" dan Al-Ausath).
__________________________________

Sabda Nabi s.a.w:
Jangan mengabaikan (membenci dan menjauhi) orang tuamu. Barangsiapa mengabaikan orang tuanya maka dia kafir. (HR. Muslim)

Penjelasan:
Yang dimaksudkan didalam hadis ini ialah kufur nikmat dan bukan kufur akidah

p/s hari-hari pun hari bapa
p/ss orang2 yang mati syahid boleh membawa 40 orang pilihannya bersama ke syurga.kuingin mati syahid di atas jalan ini dan membawa bapaku bersama....ameen

Sunday, June 19, 2011

Segores luka di jalan dakwah

aku masih meniti jalan ini...yang panjang...

mashaAllah....

ukhtikum fillah...



----------------------------------------------------------------------------------------------------------------

betapa bahagianya ana bila niat ana Allah terima.walau lambat walau cepat.ana telah menggenggam lesen kereta..tahukah antum ana tidak pernah memandu kereta sebelum ke sekolah memandu dan dimarahi dengan dahsyatnya sewaktu jalan?tahukah antum ana tidak dapat lesen memandu seperti dalam jangkaan ana ~ 2 bulan kerana kesilapan teknikal?tahukah antum ana pernah gagal sewaktu 'naik bukit' sewaktu ujian memandu

begitu banyak yang perlu ana syukuri....
kerana ujian demi ujian akhirnya ana berjaya mendapatkan lesen untuk menjadi supir dakwah.Ya! supir dakwah!
alhamdulillah...

(setelah sekian lama merancang baru kini ana merasa nikmatnya memegang stereng kereta kerana Nya~kenapa ana rasa ayat ini macam lucu?)

0o0 mungkin kerana ayat 'nikmatnya memegang stereng kereta' kan?kan?

makanya antum perlu belajar memandu.baru tahu nikmatnya kan?

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------

ana terbayang2 bagaimana para sahabat menunggang kuda, bagaimana para tabi'in memilih kuda terbaik untuk diinfakkan ke jalan dakwah...masyaAllah...

berlumba2 mereka untuk melaksanakan suatu jual beli...

yang takkan pernah adil...

walau diukur apa jua sekalipun....

ya!

kalau dulu kita guna sistem barter

sama-sama suka barang, boleh bertukar

tanpa kira berat,nilai dan adil..

dan kini kita ada matawang..

dan cuma sebenarnya

jual beli kita ini, yang tidak akan merugikan!

bagaimana jika Allah keluarkan bil gas untuk setiap sedutan nafas kita

bagaimana jika Allah tarik pancaindera kita?

kebijaksanaan akal kita?

kehalusan perasaan kita?

dan banyak lagi nikmat yang Dia bagi tanpa bayaran...

Apa jawapan kita kalau Allah tanya kemana kita gunakan semua yang dia bagi?

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------

setelah mendapatkan lesen...

Allah takdirkan ana takut memandu...

sangat takut...

sampaikan seorang ukhti memaksa dengan berkata;

'ada seorang ukhti dia hanya pandai bwak kereta bila nk g program je, tu lah niat dia kan, bersungguh-sungguh nak tolong Islam'

Itu satu cabaran!!!

Tapi ana masih ketakutan (ketakutan mengada-ngada kot)

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

dan satu hari ana telah memilih untuk memaksa diri ana memegang usrah yang jauh dari tempat tinggal ana...1 jam lebih dari kawasan bermukim

supaya ana kuat dan berdikari

supaya ana tak manja2 lagi a.k.a tak mengada-ngada lagi

untuk beberapa kali ana menaiki tren>> 2 jam di dalam berhimpit2 dalam tren buat ana rasa ana membazir masa.masa dengan adik2 sangat sekejap.maka ana berfikir cara lain

untuk beberapa kali ana rasa ana perlu menaiki motorsikal>> Hujan lebat masa nak pergi syura, sakit2 badan kena hujan.esoknya demam.

untuk beberapa kali ana rasa ana perlu belajar memandu jugak dan pada satu hari ana sesat sehingga ke sempadan negeri sembilan walau melalui highway..apakah???

akhawat kata ana perlu banyak doa dan sebut 'ihdinassirotol mustaqim' (^ ^)
so sweet....

sehinggalah ana mendapat kepercayaan untuk membawa kenderaan dakwah yang lebih besar

dan...di satu program:

apa yang berlaku adalah....

ketika sedang parking di belakang masjid, di satu sudt di ruang yang sempit..ana telah terlanggar bucu kanan sebuah kereta baru model Rush (Oh Allah) yang ana rasa ketika itu baru bukak plastik tempat duduk.Dan ketika itu, ana menggeletar seketika.Beberapa saat ana rasa sangat sedih kerana pemanduan ana yang cuai itu.

Ana memaklumkan pada semua AJK program tentang kejadian itu.Alhamdulillah mereka menenangkan ana.ana sangat risau ketika itu.rasa bercampur baur.terutama apabila berhadapan adik-adik...nak senyum ke atau nak muram ke atau nak menangis ke?

Dalam keadaan tenang,Ana menguatkan diri untuk menelefonnya, ukhti tersebut terdiam seketika.ana merasakan suara ana kelam dan ana mengawal diri untuk menangis.

'maafkan ana ukhti, kereta Rush anti tercalar berlanggar dengan Unser'

'takpe ukhti.jangan risau sangat.nanti kita check tengok macammane'

'tapi kereta tu dah tercalar'

selepas merancang pertemuan untuk mengganti rugi kereta berkenaan...

Ana terlupa!!

setelah sampai ana di rumah ana menelefonnya tetapi tidak berjawab

dan tiba-tiba mesej di hp ana berbunyi:

Slm.asif.xdgr.ye Dayah?psl kete ke? =) iAllah.xpe.calar sket.sikbaik x kena enjin.lg mahal.alhamdulillah.rush tu nak ada 'segores luka di jalan dakwah'.









Thursday, June 9, 2011

'Mama yang hilang', pulanglah

Dia pernah memberi sejuta rasa dalam hatiku. Melaluinya Allah takdirkan hari-hari terindah kutemui tarbiyyah sesuatu yang seronok (sila baca : seronok hanya ada dua.seandainya sang hati tidak menerima ibadah sebagai keseronokkan, maka ia akan membuka pintunya seluas-luasnya untuk maksiat)










Entah sejak bila dakapannya ku rindu. Alunan tilawah itu aku rindu. Hafazan2 juga aku rindu. Perkongsian hatinya juga aku rindu. Entah sejak bila diriku memiliki 'teman istimewa' untuk saling berlumba menghabisi 2 kali khatam Al Quran dalam sebulan. Juga berlawan2 meneka2 surah yang ada dalam Al Quran.Sedang perkara-perkara besar juga menghiasi pemikiran, percakapan juga perbuatan ku. Dan entah sejak bila aku suka berbincang hal-hal baitul muslim dan tertawa mendengar kata-katanya setiap kali; 'eii tak sabarnya nak kahwin'...










dan bahagia sekali apabila dia berkongsi kebahagiaanya itu, kini










(walau seketika cuma)










------------------------------------------------------------------------------------------------

Wahai Allah....Ar Rahman Ar Rahim.......

Sampaikan padanya aku rindu,

Sampaikan padanya bahawa aku mencintainya,

Sampaikan padanya aku menunggunya,

Datanglah wahai ukhti,

Mari bersatu...

Terjemahkan kefahamanmu kepada amalmu,

dari kecil kepada yang lebih besar,

supaya kita lebih kuat!

menyeru kepada kalimah Allah ini.

menggapai impian kita.






(mama yang hilang; seandainya kamu membaca ini; ketahuilah bukan diriku sahaja menunggumu ~ ada yang lain yang selalu mendoakanmu, begitu banyak yang mendepangkan tangan untukmu. Begitu banyak yang bersedia memberikan bahu untuk kamu sandarkan. inshaAllah....kukatakan kerana tak sedikit yang datang meluahkan isi hatinya tentangmu...tentangmu)















There was an error in this gadget

Followers

About Me

My photo
Saya seorang guru yang sangat meminati bidang perikanan dan sukakan laut.