There was an error in this gadget

Monday, November 14, 2011

Maintenance strategy

Soalan:

Aslmkm...

boleh ana minta pandangan Ustaz macam mana nak settle kan isu program-oriented dan hadaf-oriented dalam kalangan penggerak dan pemikir...

kerana apa yang ana nampak dalam syura, seolah-olah kita berfikir ikut program bukan ikut hadaf...

sebagai contoh apa yg berlaku, next daurah ialah SJ...kemudian barulah difikir apa yg boleh dicapai melalui SJ..

bukankah sepatutnya fikir hadaf dulu bru fikir apa yg patut kita bagi?

maaf menyusahkan Ustaz...

JZKK

-Anonymous

Dunia hari ini sedang melihat perubahan pada “gaya” dan “budaya” kerja-kerja penyelenggaraan, atau lebih famous disebut menggunakan bahasa Inggerisnya, maintenance. Jika dulu, manusia terbiasa melakukan Corrective Maintenance (CM) iaitu suatu perkakas atau komponen akan diganti hanya apabila ianya telah rosak.

Akibatnya, industry akan mengalami “down time” yang tinggi, yakni selang masa yang mana industry tidak dapat beroperasi kerana menunggu kerosakan tersebut diperbaiki. Jika alat ganti atau spare part takde, maka lamalah down timenya.

Menyedari hal ini, manusia beralih kepada Preventive Maintenance (PM), di mana untuk budaya atau gaya maintenance sebegini, industry akan menggantikan sesuatu perkakas atau komponen pada suatu tempoh yang telah ditetapkan, sebelum ianya dijangka mengalami kerosakan. Contoh aplikasi PM ini yang paling mudah adalah pada maintenance kereta kita. Minyak hitam diganti setiap 5,000km. Timing belt diganti setiap 100,000km misalnya. Ertinya, sebelum perkakas atau komponen itu rosak, kita sudah menggantikannya dengan yang baru, lalu dapat meneruskan operasi kehidupan kita seperti kebiasaannya.

Cuma, di antara dis-advantage budaya penyelenggaraan ala Preventive Maintenance ini ialah;-

1) Ada kemungkinan perkakas atau komponen akan rosak terlebih dahulu sebelum ia dijadualkan untuk ditukar, misalnya timing belt putus pada jarak perjalanan 80,000km sedangkan kita bercadang menukarkannya pada 100,000km.

2) Perkakas dan komponen yang diganti itu, sebenarnya mampu beroperasi lebih lama, misalnya timing belt diganti pada jarak perjalanan 100,000km, sedangkan ianya mampu bertahan hingga ke 200,000km! Akibatnya, terjadilah pembaziran….

Untuk mengatasi perkara contra di atas, maka manusia kini telah bertukar kepada budaya penyelenggaraan menggunakan Condition Based Monitoring (CBM), di mana perkakas atau komponen akan sentiasa dipantau kondisi dan performancenya. Hanya apabila di dapati kondisi atau performancenya menunjukkan tanda-tanda mendekati akhir jangka hayatnya, barulah ianya akan ditukar atau digantikan dengan yang baru. Dalam kes timing belt, hanya ketika kita mendapati bahawa ianya sudah mula haus, barulah kita akan menukarnya. Tidak kisahlah pada jarak 20,000km atau 80,000km atau 100,000km atau 200,000km mahupun 300,000km! No need to fix it, if it’s not broken!

Menjawab persoalan saudara/i pengomen di atas, saya yakin bagi ahli sesebuah gerakan Islam, mereka sudah memahami secara TEORI akan kepentingan sesebuah acara itu dijalankan sesuai dengan HADAFnya, bukan asal buat kerana ia sudah terPROGRAM seperti itu. Oleh yang demikian, yang perlu kita fikirkan sekarang ialah bagaimana memastikan manusia akan “hadaf orientated”(yakni melakukan sesuatu sesuai dengan OBJEKTIF yang ingin dicapai) berbanding “program orientated” (yakni TAQLID semata-mata pada the norm atau kebiasaan melaksanakan sesuatu perkara/ program) secara PRAKTIKALnya. Pada saya, jawapannya adalah pada BUDAYA atau CARA kita bekerja/ ditarbiyah.

Kenapa agaknya orang Melayu sinonim dengan sikap tidak bertanya dan tidak pro-aktif di dalam kelas? Kerana budaya kita dibesarkan seperti itu.

Kenapa agaknya orang kampung tak reti speaking? Kerana anak Melayu di kampung yang speaking, akan terus dikutuk, diperli dan digelakkan oleh rakan sebaya.

Ertinya, BUDAYA sekitar turut menyumbang kepada semua itu.

Seperti maintenance tadi. Oleh yang demikian, saya menyarankan gerakan Islam, agar “menukar” budaya tarbiyyahnya, daripada Preventive Maintenance kepada CBM tadi.

Preventive Maintence, lalu gerakan Islam prevent ahli-ahlinya mendapatkan apa-apa ilmu daripada gerakan Islam yang lain.

Terjadinya program yang dilaksanakan sesuai dengan “jadual”nya, seperti menukar minyak hitam dan timing belt tadi. Walau pun minyak hitam tidak perlu ditukar, kita tetap menukarnya. Walaupun belum sesuai membuat mukhayyam misalnya, kita akan tetap melaksanakannya.

Apa kata kita lebih Condition Base sekarang. Jika gerakan Islam yang kita sertai tidak mempunyai pakar di dalam bidang hadith, apakah salah kita belajar hadith daripada ustaz aliran Salafi misalnya, untuk memenuhi condition kita yang terlalu dhaif tentang ilmu hadith.

Jika ada pendapat daripada ustaz aliran sufi yang dapat mengingatkan kita pada Allah misalnya, apakah salah untuk kita mendengarnya?

Maka kita akan mampu mengambil input sesuai dengan “Condition” ketika itu. Dan kita akan melaksanakan program pun, sesuai dengan “condition” sewaktu itu.

Saya masih ingat, dalam satu ziarah saya ke Perak berjumpa rakan-rakan saya, kebetulan mereka melaksanakan “Daurah Tergempar”, hanya kerana apa? Kerana ziarah atau DF tidak jalan sekitar 3 minggu! Nah, jika Condition memerlukan kita membetulkan masalah ziarah atau DF misalnya, bukankah tema itu lebih sesuai diangkat ketika itu berbanding bercerita tentang ekonomi Islam atau rumah tangga Islam misalnya di dalam sesebuah daurah? Bukankah antara hikmah turunnya Al-Quran secara berperingkat, adalah untuk menangani condition umat sewaktu itu?

Maka itulah cadangan saya. Harus menukar BUDAYA dahulu.

Wallahu a’lam.

kredit kepada;
http://farhan-albanna.blogspot.com/

Saturday, November 12, 2011

Membuka hati

Allah sang pemilik hati,

Pintu hati ini kubuka seluas-luasnya padanya yang kuharap kebaikan,

penuh persangkaan baik kepadamu wahai Allah,

andai apa jua takdirmu,

maka sediakan dan redhakan lah ya Allah,

agar hati ini tabah.

dan kuatkan diriku untuk menutupnya semula dengan cermat.

Agar tidak ada bahagian yang terluka.

dan sabarkan diriku untuk menanti hikmah yang kau janji.



Pena telah terangkat dakwat telah kering

Hidayah Ismail
There was an error in this gadget

Followers

About Me

My photo
Saya seorang guru yang sangat meminati bidang perikanan dan sukakan laut.